Obrolan tentang Tahlilan


P: ” Wahh..saya malah baru tahu ni kang, jadi kalau gitu Tahlilan itu bid’ah dong kang…” tanya Pak RT sambil menyeruput air teh nya.

K: ” Begitulah pak, bahkan kalau mau diselidiki dari sejarah.. Awal mula  acara  tersebut  kan berasal  dari  upacara  peribadatan  (baca: selamatan)  nenek  moyang  bangsa  Indonesia  yang  mayoritasnya beragama Hindu  dan  Budha.  Upacara  tersebut  sebagai  bentuk  penghormatan dan mendo’akan orang yang telah meninggalkan dunia yang diselenggarakan pada waktu  seperti  halnya  waktu  tahlilan.  Namun  acara  tahlilan  secara  praktis  di  lapangan  berbeda  dengan  prosesi  selamatan  agama  lain  yaitu  dengan  cara  mengganti dzikir-dzikir dan do’a-do’a ala agama lain dengan bacaan dari Al Qur’an, maupun dzikir-dzikir dan do’a-do’a ala Islam menurut mereka. Dari  aspek  historis  ini  kita  bisa  mengetahui  bahwa  sebenarnya  acara  tahlilan  merupakan  adopsi  (pengambilan)  dan  sinkretisasi  (pembauran)  dengan  agama  lain. Dan karena  dari  sekian materi  bacaannya  terdapat  kalimat  tahlil  yang  diulang-ulang  (ratusan  kali  bahkan  ada  yang  sampai  ribuan  kali), maka  acara  tersebut  dikenal dengan istilah “Tahlilan”.

P: ” Masya Alloh berarti saya keliru dong selama ini yah, karena kebanyakan dari kita malah sebaliknya katanya kalau gak ditahlilkan maka nanti akan jadi bid’ah..seakan akan tahlilan ini adalah sunnah yang sudah lumrah dari masyarakat..”

K: ” Begitulah pak..karena banyak sekali pemahaman masyarakat sekarang ini yang harus diluruskan. Tentunya kewajiban kita yang mengetahui untuk menyampaikannya..”

P: ” Alhamdulillah kang..setelah dikasih tahu Kang Ian, saya jadi sedikit mengerti. Iya juga sih selain dari segi dalil yang memang gak ada contohnya. saya juga suka heran kenapa gitu warga saya suka merepotkan diri dengan mengadakan acara tahlilan apalagi kalau harus menghidangkan makanan. Kan seharusnya kita yah sebagai tetangganya yang harus membantu..bukannya malah ikut merepotkam..

K: ” Alhamdulillah benar sekali pak..saya salut sama Pak RT, ternyata Pak RT ini cepat tanggap. Memang benar pak kalau dilihat secara sepintas seperti yang bagus tapi kalau kita merujuk kepada Al Quran dan Sunnah perkara itu sungguh tidak disyari’atkan Bukan  hanya  saja  tidak  pernah  dicontohkan  oleh  Rasulullah shalallahu  ‘alaihi  wasallam  bahkan  perbuatan  ini  telah  melanggar  sunnah  para sahabatnya radhiallahu ‘anhum. Jarir bin Abdillah radhiallahu ‘anhu–salah seorang  sahabat Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam– berkata:

“Kami  menganggap/  memandang  kegiatan  berkumpul  di  rumah  keluarga  mayit,  serta  penghidangan makanan oleh keluarga mayit merupakan bagian dari niyahah  (meratapi mayit).”   (H.R  Ahmad, Ibnu Majah dan lainnya)

Sehingga  acara  berkumpul  di  rumah  keluarga  mayit  dan  penjamuan hidangan  dari  keluarga  mayit  termasuk  perbuatan  yang  dilarang  oleh  agama  menurut  pendapat  para  sahabat  Rasulullah  shalallahu  ‘alaihi  wasallam  dan  para  ulama  salaf.  Lihatlah  bagaimana  fatwa  salah  seorang  ulama  salaf yaitu Al  Imam  Asy  Syafi’i  dalam masalah  ini.  Kami  sengaja menukilkan madzhab  Al  Imam  Asy  Syafi’i,  karena  mayoritas  kaum  muslimin  di  Indonesia  mengaku  bermadzhab Syafi’i.
Al Imam Asy Syafi’i rahimahullah berkata dalam salah satu kitabnya  yang  terkenal  yaitu  ‘Al  Um’  (1/248):  “Aku  membenci  acara  berkumpulnya  orang  (di  rumah keluarga mayit –pent) meskipun  tidak disertai dengan  tangisan. Karena hal  itu akan menambah  kesedihan dan memberatkan urusan mereka.”  (Lihat Ahkamul Jana-iz karya Asy Syaikh Al Albani hal.
211)

Al  Imam  An  Nawawi  seorang  imam  besar  dari  madzhab  Asy  Syafi’i  setelah  menyebutkan  perkataan  Asy  Syafi’i  diatas  didalam  kitabnya  Majmu’  Syarh  Al  Muhadzdzab 5/279 berkata: “ Ini adalah  lafadz baliau dalam kitab Al Um, dan  inilah yang  diikuti  oleh murid-murid  beliau.  Adapun  pengarang  kitab  Al Muhadzdzab  (Asy  Syirazi)  dan  lainnya  berargumentasi dengan argumen  lain yaitu bahwa perbuatan  tersebut merupakan perkara yang diada- adakan dalam agama (bid’ah –pent).

P: ” Wah wah..pengetahuan Kang Ian luas juga nih..Udah lah Kang Ian jadi ustadz aja di desa ini. Mengajari kami…”
K: ” Masya alloh pak RT, saya mah bukan ustadz. Saya hanya sekedar mengetahui saja dari pengajian dan baca baca buku. Maklum lah kan saya juga sibuk bekerja..kewajiban saya untuk menyampaikannya karena ilmu gak akan berbuah kalau hanya dipelajari saja tanpa di amalkan dan didakwahkan..”
P: ” Iya benar kang..wah kalau tahu gini. Dari tadi saya ngumumin pada warga saya supaya mengganti acara tahlilan dengan acara membantu keluarga Pak Udin aja..saya setuju dengan Kang Ian. Bantuan kita lebih mereka butuhkan..bukannya malah merepotkan keluarga yang ditinggalkan..
K: ” Hehe gak papa pak..kan nanti Pak RT bisa menyampaikannya sama warga yang lain. Supaya amal kita gak sia-sia aja Pak..kasian kan udah cape-cape ini dan itu tapi amal kita gak diterima oleh Alloh..”
P: ” Iya yah kang..bener juga yah. Mmm kalau ada buku yang membahas ini bolehkan saya meminjamnya? ”
K: ” Oh ada pak..sebentar saya ambilkan “

Tidak berapa lama…
K: ” Nah ini dia pak..bukunya ”
P: ” Alhamdulillah..saya pinjam dulu ya kang..”
K: ” Iya pak..gak papa bukunya buat Pak RT aja..saya gampang bisa membelinya lagi nanti ”
P: ” Wah beneran ni kang? Saya senang banget kang..bisa silaturahmi. Pulang pulang perut kenyang dan nambah ilmu lagi.. ”
K: ” Hehe alhamdulillah pak..hanya ini yang bisa saya berikan..maaf apabila kurang berkenan ”
P: ” Ini juga udah banyak banget kang..wah kayanya udah sore ni kang..bentar lagi Maghrib…kalau gitu saya pamit dulu yang kang..kasian nanti istri saya nyariin hehe..”
K: ” Wah Pak RT ini kaya pengantin baru aja..hehe iya pak mangga..silakan..kapan-kapan kalau ada waktu mampir lagi y pak..kita ngobrol ngobrol lagi..”
P: ” Insya Alloh kang..saya senang bisa bersilaturahmi dan berkenalan dengan warga baru yang ramah dan baik seperti kang ian..ya udah saya pamit dulu ya kang.. salam sama istrinya. Makasih gitu atas jamuannya. assalamu’alaikum… ”
K: ” Hehe iya pak..insya alloh..wa’alaikumussalam..hati hati pak di jalan..”
P: ” Ya…makasih kang..marii..”
K: ” Mari pak…” jawab Kang Ian sambil menutupkan pintu.

Download Ebook : TAHLILAN <<== Silakan untuk penjelasan lebih lanjut ^^

Advertisements

56 thoughts on “Obrolan tentang Tahlilan

    • berarti g mau dengerin ilmu dong..panjang pendek itu tergantung pembahasannya..kalau kita malas, sesuatu ilmu yang sedikit aja pasti akan terasa panjang..apalagi disertai dengan pembahasan yang panjang juga..
      terima kasih dan salam..

      • nah, masalahnya gak semua orang tuh rajin ndengerin Pak….

        jadi penyampaian ilmu pun kadang harus menyesuaikan dengan mad’u nya

        begitu??….

        oya, kebanyakan orang suka yg simple2 aja

        🙂

        wah, aku kebanyakan comment nih
        maaf ya Pak…

        • perlu diluruskan deh..islam ini kaffah, jadi apa yang ada di dalamnya memang harus disampaikan. mengenai isi dari tulisan saya, sudah jelas ada makna dan tujuan yang ingin saya sampaikan. memang terlihat panjang karena saya sampaikan dengan gaya obrolan. Kalau mau ke intinya ya jelas jelas sangat simple. bahwa apa yang tidak ada dalam al quran dan assunnah khusus dalam perkara agama kita tidak boleh mendahului mereka dalam melaksanakannya. semua perkara ibadah yang diluar dari apa yang ada dalam alquran dan assunnah itu adalah suatu yang diada-adakan. jadi simple kan..ambil yang ada dan tinggalkan yang g ada.
          dan sekali lagi mengenai panjang pendeknya pembahasan itu tergantung dari kasusnya..saya percaya yang baca itu tingkat intelektualnya pada tinggi karena sudah bisa berselancar di dunia internet. adapun ketika ada orang yang malas membaca suatu pembahasan ataukah tidak itu tergantung dan kembali ke individu..
          yang jelas saya ingin menjabarkan masalah ini menurut versi saya sendiri..
          adapun mengenai beberapa kelemahan didalam tulisan ini saya mohon dimaklum..
          semoga bermanfaat..
          terima kasih atas komentarnya
          salam

    • saya g marah koq mbak 🙂
      saya senang diskusi dan tidak senang debat ^^
      diskusi itu kita share ilmu bukan untuk saling menjatuhkan..
      saya rujuk koq kalau ada kesalahan..walau mungkin saya agak2 sedikit ngeyel..
      makasih atas apresiasinya
      jangan bosan mampir ke blog saya..
      salam

  1. mungkin diperlukan waktu yang cukup lama untuk merubah pemahaman seseorang tentang tahlilan, apalagi di kampung saya kalau gak manut cara kampung bisa di kucilkan dan di anggap bawa aliran sesat malahan, atau mungkin di perlukan seorang ulama yang punya nama dan yang mau mendobrak tradisi di masyarakat kita yang sudah menganggap itu adalah wajib, makasih ilmunya bang, walau untuk saya pribadi belum bisa menerapkanya tapi ini menjadi ilmu yang bermanfaat

    • memang betul mas..tapi kalau untuk menyebarkan luas ke seluruh masyarakat memang gak mungkin apabila kita sendiri yang memulai..makanya saya mengambil hati pak RT karena Pak RT adalah sebagai pimpinan makanya beliau pasti punya wewenang atas warganya ^^
      jangan takut untuk menyampaikan kebenaran asal dengan cara yang baik saja ^^
      makasiih mas atas tanggapannya 🙂

  2. yap emang benar sprt itu,,,nah strategi yg berat itu menyampaikannya mas,,, trik yg menarik jg klo kita sering2 pedeKate m tokoh masyarakat mungkin banyak kebiasaan2 sprt itu akan punah sprt perbuatan2 bid’ah gitu. syarat utamanya ketika kebiasaan itu mengakar maka generasi penerusnyalah yg wajib meluruskan dan jgn sesekali mengatasnamakan budaya (muludan dsb)

    • setuju mbak ^^…
      kalau tokoh masyarakat sudah menerima sunnah maka insya alloh masyarakat akan dengan sendirinya menerimanya juga..karena biasanya masyarakat itu kebanyakan taklid dan hanya mengikuti kebanyakan orang..
      semoga bermanfaat dan terima kasih atas komentarnya 🙂

  3. Penasaran lanjutan crita hal 2 nya soalnya nggak keliatan kang kl pke HP 🙂 ,,
    But,overall hal 1 menarik apa lagi pas liat gambarnya mudah-mudahan bikin orang inget akhirat…

    Salam persahabatan ,-

  4. Kang “K” … gimana dgn perayaan Isra’ Mi’raj Nabi SAW ?
    btw apakah pernah dilakukan di zaman Nabi kita masih hidup? Sekarang dlm kalender kita menjadi hari libur nasional … 🙂

  5. sebenarnya sama saja dengan tahlilah…peringatan-peringatan yang tidak dicontohkan rasulullah dan para sahabatnya tapi sdh seakan akan menjadi keumuman dan budaya bahkan ada yang menganggap sunnah..
    walllahua’alam..itu urusan pemerintah..saya sih ikutan pemerintah aja kalau suruh libur mah hehe 😀
    makasih mas..

  6. waduh… untuk yang satu ini maaf kita berbeda kang…… menurut saya budaya2 sinkretisme ini sudah dibahas di jaman para wali penyebar agama Islam di pulau Jawa, jika saya saya menyalahkan Ijtima’ para wali di pulau jawa berarti saya menyalahkan cara mereka menyebarkan agama Islam di pulau jawa dong….. pada waktu itu hampir mustahil kang melawan budaya yg sudah mengakar di dalam masyarakat, animisme dan dinamisme dan pengaruh budaya agama hundustan sudah begitu kuat mengakar di masyarakat kita… mungkin para wali di masa itu hanya ingin sekedar memberi warna Islami pada kebudaayn yg sudah ada, lagian bukan hanya tahlilan dan maulifan yg tidak ada di mas Rasulullah SAW, bahkan al Qur’an pada masa itu masih berupa lembaran2 mushaf dan pengeras suara masjid juga tidak ada…… toh yg dilafadzkan dalam tahlilan adalah bacaan tahlil bukan mantra2 seperti di masa lalu…. maaf jika saya sok tau ^^

    • silakan..itu prinsip saya..
      saya hanya berpegang teguh kepada apa yang ada dalam alquran dan assunnah yang sudah pasti valid nash dan dalilnya..adapun para wali, saya hanya menemukan bukti bukti sejarah berupa kuburan-kuburannya saja. sementara bukti bukti ilmiah berupa buku atau karangan walaupun ada tapi jumlhanya hanya sedikit sekali. jadi saya insya alloh berpegang teguh kepada apa yang sudah menjadi landasan utama umat islam yaitu Al Quran dan Assunnah.
      Dan apa saja yang salah dan menyimpang dari ajaran alquran dan assunnah yang shahih entah itu dari kyai, wali, ustadz manapun berhak kita kritisi karena islam sudah sempurna tidak membutuhkan penambahan ataupun pengurangan dalam bentuk apapun.
      islam agama yang mudah..apa-apa yang tidak diajarkan dan dicontohkan oleh Allah dan Rasul-Nya tidaklah perlu kita lakukan. Yang sudah diajarkan dan dicontohkan aja orang banyak belum tahu dan diamalkan, jadi buat apa kita bersusah payah untuk melakukan sesuatu yang tidak ada contohnya dari Rasulullah.
      adapun untuk perkara2 duniawi itu beda mas..tolong dibedakan..terima kasih

        • saya tidak mengatakan salah dan sesat..tolong diperhatikan mas..jangan sampai anda emosi dan salah memahami maksud saya.
          kalau mas menerima dan dengan dengan jujur mengakui bahwa apa yang saya jelaskan adalah hak dari Alloh dan Rasul-Nya alhamdulillah dan terima kasih..tapi apabila mas menyangkalnya, silakan disertakan bukti-bukti sanggahan berupa dalil dari alquran dan assunnah..
          saya hanya ingin islam ini bersih dari berbagai macam bentuk ibadah yang dibuat-buat tanpa ada landasan yang benar dan semata2 hanya dilandaskan dengan cara istihsan ( menganggap baik semata )
          rasanya sudah cukup mas penjelasan saya..
          adapun untuk menilai setiap person, individu orang per orang bahwa ia sesat, mubtadi’, salah dll itu bukan hak saya tapi hak Alloh semata..
          disini saya hanya menjelaskan ilmu..
          kaidahnya jika diterima silakan..kalau tidak diterima tidak apa-apa..
          wallahua’alam
          terima kasih atas komentarnya 🙂

        • saya gak emosi kok kang , saya itu orangnya terbuka dan sedang dalam masa pencarian…. jadi harap dimaklumi jika saya klw nanya agak ngotot… jujur saya sendiri dibesarkan dalam kultur NU yg menganggap tahlilan adalah sesuatu yg wajar. selama ini penjelasan tentang dilarangnya tahlilan yg saya terima dari teman2 selalu setengah2 dan tanpa dasar hukum agama yg kuat, jadi saya masih ragu2 , gak papa kan kang kita saling bertukar informasi di sini ? ^^

        • barokallahu fika..
          mas agama itu mudah..udah saya jelaskan..
          kalau mas masih tetap dengan prinsip mas ya silakan..
          islam tanpa paksaan..
          toh pada akhirnya Alloh yang akan menilai kita..
          ilmu sekecil apapun yang datangnya dari orang yang sehina apapun..baiknya kita terima jikalau itu haq datangnya dari Alloh dan Rasul-Nya
          semoga kita diberikan kemudahan oleh Alloh untuk bisa memahami agama ini
          amiin..
          wallahua’alam..

  7. wah enk bgt ya punya pak rt yg langusung menerima pndpt kita, 🙂

    klw disini mah lain atuh kang… di beri pengertian sama yang masih muda katanya malah sok ngajarin… eh malah dibilang aliran sesat lagi…ckckck

    ffiiuuhh…

    terima kasih kang buat artikel nya 🙂

  8. Kalo saya sepakat banget dengan apa yang dijelaskan Kang Ian. Semoga pemahaman tentang hukum Islam makin terang di negeri kita tercinta ini, amin!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s