Obrolan Tentang Jilbab


Di sebuah ruang makan di salah satu rumah, terjadi percakapan antara suami dan istri. Yaitu Kang Ian dan Istrinya.

K: Kang Ian dan I: Istri

I: Hmmm..kerjaan di kantor tadi gimana A? Lancar?

K: Alhamdulillah..seperti biasanya, kalau Ade gimana tadi di Sekolah?

I: Alhamdulillah juga…yah walaupun terkadang anak-anak susah banget diaturnya padahal sudah kelas 6 SD.

K: Ya belajarlah..itung-itung kalau nanti punya anak sendiri kan gak kaget. Awas jangan galak-galak loh jadi Ibu Gurunya..hehe

I: Gak lah..aku kan bukannya galak, tapi tegas.  Kan seorang guru harus punya wibawa di depan murid-muridnya.

K: Iya sih..tapi kalau sama Aa jangan pasang muka tegas yah..hehe

I: Ih apa sih…Mmm ngomong-ngomong, gimana rasanya A masakanku hari ini?

K: Mmm..Enak dong..lumayanlah buat pemula mah hehe..belanja dimana tadi pagi sebelum berangkat ngajar?

I: Itu di Warung Bu Eni. Yang dekat rumah Pak RT.

K: Ouh..gimana dah kenal sama-sama ibu-ibu komplek sini?

I: Ya gitu deh..aku kan gak banyak omong. Paling ramah tamah aja sama ibu-ibu disana, aku kan gak suka ngegosip..

Continue reading

Memaknai Tujuan


Bismillah

Ketika kita terbangun di pagi hari, terbersitkah dalam hati kita. Mau apa kita hari ini? Rutinitas yang membosankan terkadang hanya menjadi teman kita dalam menghabiskan jatah hidup kita hari ini. Perenungan akan berbagai macam janji perubahan menuju arah yang lebih baik pun seakan hanya menjadi sebuah proposal yang tidak pernah kita tahu untuk siapa ini kita tujukan.

Ketika kita berjalan diatas panas terik matahari siang ini, terbersitkah dalam hati kita. Sedang apa kita saat ini? Berbagai kebutuhan hidup yang terus memaksa kita untuk tetap terus bertahan dalam  usaha keras mengapresiasi hidup kita. Dan kita pun hanya bisa berjalan sendiri-sendiri tanpa mengindahkan sorot mata yang melemah di sepanjang jalan kita.

Dan ketika kita melangkah gontai di sore ini, terbersitkah dalam hati kita. Mau kemana kita kembali? Kelelahan yang sangat dan lemahnya persendian kita selalu memaksa kita untuk menatap senja dengan enggan. Terang ini akan berubah menjadi gelap gumam kita.

Dan ketika kita menarik selimut kita malam ini, terbersitkah dalam hati kita. Apa yang kudapat hari ini? Ketika kita menatap kembali ke atas dinding. Membaca tiap baris janji-janji kita untuk bisa menjadi lebih baik dari kemarin. Hingga lama-lama kita pun menutupkan mata tertidur dan mengawali episode mimpi kita hingga terlupakanlah tujuan yang seharusnya kita gapai di hari kemarin.

Mungkin masih ada esok untuk kita kembali mengulang cerita kita, Mungkin saja..

Obrolan Tentang Sutrah


Disebuah Masjid, setelah sholat isya berjama’ah dan sholat ba’diyah, seseorang menghampiri Kang Ian..

Assalamu’alaikum..wah Kang Ian gimana kabarnya? Sapa seseorang itu yang ternyata Pak RT sambil mengulurkan tangannya.

Wa’alaikumussalam..Eh Pak RT..Alhamdulillah baik Pak.. Jawab Kang Ian sambil tersenyum dan menjabat tangan Pak RT.

Selanjutnya disingkat lagi Kang Ian : K, Pak RT : P

P: Alhamdulillah bisa ketemu lagi..baru pulang kerja langsung ke masjid yah?

K: Iya Pak..biasalah..perjalanannya lumayan ni dari kantor tuh, pulangnya mampir dulu beli oleh-oleh buat istri…hehe

P: Wah pengantin baru emang harus kaya gitu hehe..saya juga dulu gitu koq 😀 eh koq jadi curhat…

K: Wah masa pak? Hehe saya harus belajar ni sama Pak RT kalau gitu..

P: Haha..Kang Ian bisa aja, itu mah dulu..udah beda jamannya juga. Eh ngomong-ngomong mengganggu gak ni kalau ngobrol-ngobrol?

K: Hehe..gak papa pak..silakan..

P: Alhamdulillah kalau gitu mending Kang Ian mampir ke rumah saya dulu aja yah bentar, sekalian silaturahmi gituh..gantian kan kemarin saya yang silaturahmi ke rumah Kang Ian..ada Pisang sama Kacang Rebus tuh dapat dari Kebun tadi siang..enak loh 😀

K: Wah boleh-boleh..bentar ya pak saya mau sms istri saya, takut nyariin..dikiranya nanti malah main ke rumah Janda hehe..

P: Hahaha…iya silakan. Emang begitu seharusnya..maaf ya kang jadi meminta waktunya..

K: Hehe gak papa kali Pak..kapan lagi lah..udah tu pak, istri saya udah bales..tafadhal katanya..dia juga lagi masak buat makan malam nanti..

P: Bagus deh..bentar aja koq..yuk Kang Mari..gak enak ngobrol-ngobrol di masjid..

K: Iya pak…silakan Pak RT duluan..

Tak lama kemudian, Kang Ian dan Pak RT sudah memasuki rumah

Lanjut Halaman 2