Menuju Keridhoan Allah Dengan Menikah


Ketika usia seseorang semakin bertambah dewasa, maka pola pikir dan cara pandang pun akan semakin berkembang. Pada masa itu, manusia akan dapat dengan mudah memikirkan keberlangsungan hidupnya di masa yang akan datang. Dia pasti akan memikirkan bagaimana dia akan menikah, bagaimana mencari pasangan hidup yang tepat, bagaimana hidup berumah tangga sampai bagaimana dia beregenerasi untuk melanjutkan keturunannya.

 Menikah memang salah satu fitrah manusia yang ternyata mempunyai nilai yang mulia di mata Islam. Bagaimana tidak, menikah menjadi separuh kesempurnaan dari agama kita. Menikah tidak hanya sekedar menyatukan dua insan yang berlainan jenis dalam satu ikatan suci tapi lebih dari itu, makna menikah mempunyai begitu banyak nilai lebih dari berbagai bentuk kemuliaan yang bisa kita raih di dalamnya.

Continue reading

Advertisements

Obrolan Tentang Jilbab


Di sebuah ruang makan di salah satu rumah, terjadi percakapan antara suami dan istri. Yaitu Kang Ian dan Istrinya.

K: Kang Ian dan I: Istri

I: Hmmm..kerjaan di kantor tadi gimana A? Lancar?

K: Alhamdulillah..seperti biasanya, kalau Ade gimana tadi di Sekolah?

I: Alhamdulillah juga…yah walaupun terkadang anak-anak susah banget diaturnya padahal sudah kelas 6 SD.

K: Ya belajarlah..itung-itung kalau nanti punya anak sendiri kan gak kaget. Awas jangan galak-galak loh jadi Ibu Gurunya..hehe

I: Gak lah..aku kan bukannya galak, tapi tegas.  Kan seorang guru harus punya wibawa di depan murid-muridnya.

K: Iya sih..tapi kalau sama Aa jangan pasang muka tegas yah..hehe

I: Ih apa sih…Mmm ngomong-ngomong, gimana rasanya A masakanku hari ini?

K: Mmm..Enak dong..lumayanlah buat pemula mah hehe..belanja dimana tadi pagi sebelum berangkat ngajar?

I: Itu di Warung Bu Eni. Yang dekat rumah Pak RT.

K: Ouh..gimana dah kenal sama-sama ibu-ibu komplek sini?

I: Ya gitu deh..aku kan gak banyak omong. Paling ramah tamah aja sama ibu-ibu disana, aku kan gak suka ngegosip..

Continue reading

Obrolan tentang Tahlilan


Di sebuah kampung..terjadi percakapan antara Pak RT dengan Kang Ian.

Tok..tok..Assalamu’alaikum” sahut seseorang dari luar.
Wa’alaikumussalam..siapa yah?” Kang ian yang lagi istirahat setelah mandi sore ini bertanya dari dalam.
Ini Pak RT, Kang..! lagi ada di rumah?” Sahut seseorang itu lagi.

https://i1.wp.com/www.swaberita.com/wp-content/uploads/2008/10/tahlilan.jpgSelanjutnya disingkat saja K : Kang Ian dan P : Pak RT
K: ” Oh Pak RT..ada apa pak? Iya nih baru pulang kerja..”
P: ” Ini kang..tetangga kita kan Pak Udin tadi siang meninggal..”
K: ” Innalillahi wa inna ilaihiraaji’un… kenapa pak meninggalnya? ”
P: ” Anu..sakit kang, maklumlah beliau kan udah tua… ”
K: ” Ohhh..tapi jenazahnya udah dimakamkan kan? Maaf saya tadi lagi dikantor Pak jadi gak bisa ikut membantu..”
P: ” Ohh ya g papa kang..udah beres koq diurus sama warga yang lain. saya cuma mau ngundang Kang Ian aja nanti sore ba’da sholat isya di masjid buat ikut acara Tahlilan di Rumah Pak Udin..gimana Kang Ian bisa kan? ”
K: ” Mmmm…gimana yah pak? Saya bukannya tidak menghormati. Mohon maaf ni pak..apalagi sebagai warga baru disini, saya memang belum tahu adat istiadat disini..saya memang agak keberatan kalau untuk mendatangi acara seperti itu..”
P: ” Loh memangnya kenapa kang..? Bagus kan..Wah jangan-jangan Kang Ian ini orang yang anti Tahlilan dan Maulidan yah..”
K: ” Waduhh hehe..gimana ya pak? Mmm kalau Pak RT gak keberatan, mending kita ngobrol-ngobrol di dalam aja pak. Kebetulan istri saya tadi barusan buat goreng pisang nih..enak loh pak pisang goreng bikininan istri saya. Mari pak..masuk dulu ke dalam, saya juga ingin ngobrol-ngobrol ni sama Pak RT. Biar lebih akrab aja pak..Mangga pak..silakan masuk, gak enak kalau ngobrol di teras…”
P: ” Wah apa tidak merepotkan ni kang..iya sih ini saya terakhir ngunjungi rumah Kang Ian, karena rumah Kang Ian kan di ujung..Jadi  habis dari sini rencananya saya langsung pulang..”
K: ” Tidak merepotkan koq pak RT, malah saya senang Pak RT bisa mampir kesini. Rumah saya terbuka buat siapa aja..apalagi buat Pak RT. Oh iya pak sebelumnya saya mau ngucapin terima kasih karena Pak RT udah bantu saya ngurusin surat-surat pindahan saya. Maklum pak keluarga baru ni hehe masih belum banyak pengalaman. Ngomong-ngomong Pak RT mau minum apa ni..Teh atau Kopi?
P: ” Ah itu mah emang udah tugas saya kang, sebagai Pak RT ya saya seharusnya membantu warga saya sendiri. Oh iya air teh aja kang..makasiih “

K: ” Baik pak RT..sebentar ya, saya masuk ke dalam dulu..”

Tidak berapa lama…

Silakan baca di halaman 2