Obrolan Tentang Taubat


Disebuah Warung Makan, disela-sela waktu istirahat kantor  terjadilah percakapan antara Kang Ian dengan  Teman Kerjanya, sebut saja Bang Asrul. Petugas Security di Kantor Kang Ian.

K: Kang Ian dan B: Bang Asrul

B: Wah tumben ni Kang, gak bawa bekal makan siang?

K: Iya ni bang, istri lagi kurang enak badan jadi gak masakin sarapan..

B: Ohh..kasian. Ya sudah sekali-kali makan diluar, nostalgia waktu bujangan kan? Hehe..

K: Hehe bisa aja si Abang..

B: Enak yah sekarang mah ada yang masakin..

K: Iya ni bang alhamdulillah..Abang kapan ni mau menyusul?

B: Wah kalau saya mah gak tahu..udah umur 35 juga belum ada yang mau ni kang..

K: Emangnya kenapa gitu bang..

B: Ehmm mungkin Kang Ian belum tahu yah cerita masa muda saya..

K: Belum..memangnya dulunya kenapa gitu bang? Maaf ni bang saya cuman gak ngerti aja..

B: Yeahh..saya sih sebenarnya malu Kang cerita ini. Tapi ya sudahlah..semoga cerita saya ada hikmahnya buat Kang Ian..

K: Waduh saya jadi penasaran ni Bang…maaf ya bang gak cerita juga gak papa..

Continue reading

Advertisements

Obrolan tentang Tahlilan


Di sebuah kampung..terjadi percakapan antara Pak RT dengan Kang Ian.

Tok..tok..Assalamu’alaikum” sahut seseorang dari luar.
Wa’alaikumussalam..siapa yah?” Kang ian yang lagi istirahat setelah mandi sore ini bertanya dari dalam.
Ini Pak RT, Kang..! lagi ada di rumah?” Sahut seseorang itu lagi.

https://i1.wp.com/www.swaberita.com/wp-content/uploads/2008/10/tahlilan.jpgSelanjutnya disingkat saja K : Kang Ian dan P : Pak RT
K: ” Oh Pak RT..ada apa pak? Iya nih baru pulang kerja..”
P: ” Ini kang..tetangga kita kan Pak Udin tadi siang meninggal..”
K: ” Innalillahi wa inna ilaihiraaji’un… kenapa pak meninggalnya? ”
P: ” Anu..sakit kang, maklumlah beliau kan udah tua… ”
K: ” Ohhh..tapi jenazahnya udah dimakamkan kan? Maaf saya tadi lagi dikantor Pak jadi gak bisa ikut membantu..”
P: ” Ohh ya g papa kang..udah beres koq diurus sama warga yang lain. saya cuma mau ngundang Kang Ian aja nanti sore ba’da sholat isya di masjid buat ikut acara Tahlilan di Rumah Pak Udin..gimana Kang Ian bisa kan? ”
K: ” Mmmm…gimana yah pak? Saya bukannya tidak menghormati. Mohon maaf ni pak..apalagi sebagai warga baru disini, saya memang belum tahu adat istiadat disini..saya memang agak keberatan kalau untuk mendatangi acara seperti itu..”
P: ” Loh memangnya kenapa kang..? Bagus kan..Wah jangan-jangan Kang Ian ini orang yang anti Tahlilan dan Maulidan yah..”
K: ” Waduhh hehe..gimana ya pak? Mmm kalau Pak RT gak keberatan, mending kita ngobrol-ngobrol di dalam aja pak. Kebetulan istri saya tadi barusan buat goreng pisang nih..enak loh pak pisang goreng bikininan istri saya. Mari pak..masuk dulu ke dalam, saya juga ingin ngobrol-ngobrol ni sama Pak RT. Biar lebih akrab aja pak..Mangga pak..silakan masuk, gak enak kalau ngobrol di teras…”
P: ” Wah apa tidak merepotkan ni kang..iya sih ini saya terakhir ngunjungi rumah Kang Ian, karena rumah Kang Ian kan di ujung..Jadi  habis dari sini rencananya saya langsung pulang..”
K: ” Tidak merepotkan koq pak RT, malah saya senang Pak RT bisa mampir kesini. Rumah saya terbuka buat siapa aja..apalagi buat Pak RT. Oh iya pak sebelumnya saya mau ngucapin terima kasih karena Pak RT udah bantu saya ngurusin surat-surat pindahan saya. Maklum pak keluarga baru ni hehe masih belum banyak pengalaman. Ngomong-ngomong Pak RT mau minum apa ni..Teh atau Kopi?
P: ” Ah itu mah emang udah tugas saya kang, sebagai Pak RT ya saya seharusnya membantu warga saya sendiri. Oh iya air teh aja kang..makasiih “

K: ” Baik pak RT..sebentar ya, saya masuk ke dalam dulu..”

Tidak berapa lama…

Silakan baca di halaman 2

Jati diri yang dicari


Masa remaja adalah masa dimana kita bertransisi dari fase anak-anak menuju dewasa. Yup..dan  karakter dewasa itu memang relatif tak terbentuk di setiap orang yang usianya diatas 17 tahun. Buktinya..kita bisa lihat saja di kehidupan masyarakat. Walau sifat kekanak-kanakan selalu ada di setiap orang tapi ketika sifat itu lebih mendominasi terutama ketika kondisi kita dihadapkan pada sebuah masalah, maka sifat dewasa sangat dibutuhkan disini. Dan penjajakan menuju dewasa ini kita namakan fase remaja. Begitulah kira-kira analisa dari seorang mahasiswa akuntansi hehe.

Tapi ngomong-ngomong saya tidak akan membicarakan masalah ini dari segi psikologis ataupun sosial kemasyarakatan. Saya tidak berhak untuk itu, dikarenakan pengetahuan saya mengenai masalah psikologis sangat sedikit sekali dibandingkan pengetahuan saya mengenai uang ( halah..). Tapi benar, saya itu tidak bisa bicara lebih banyak melebihi apa yang saya tahu dan tentunya saya lebih mengetahui tentang diri saya sendiri. Jadi lebih baik saya menceritakan tentang diri saya saja daripada saya membicarakan orang lain yang bisa menjadi ghibah dan mendapatkan dosa. 😀

Baiklah..ketika saya remaja, kira-kira ketika saya masuk SMP usia saya waktu itu 13 tahun. Oh iya, mungkin disini kita bisa katakan dengan bahasa yang lebih syar’i yaitu baligh. Karena menurut pandangan agama islam, masa baligh adalah masa dimana seorang muslim udah dikenakan kewajiban syari’at dan sudah ditetapkan adanya pahala dan dosa dalam setiap amalannya.

Dan tanda-tandanya seorang itu baligh menurut pandangan agama islam sama dengan apa yang dijelaskan oleh pihak kedokteran diantaranya bagi laki-laki adalah terjadinya mimpi basah ( keluarnya sperma ketika tidur secara alami ), tumbuhnya kumis, jenggot dan rambut yang lainnya yang kini ada di diri anda semua hehe, begitu juga dengan wanita, diantaranya adalah keluar darah haidh dan mekarnya ( caielah kaya bunga aja mekar hehe ) beberapa anggota badan yang tidak perlu saya sebutkan karena saya bukan ahlinya hehe. Oke dan semua tanda-tanda itu telah terjadi dalam diri saya, jadi kalo begitu saya udah baligh yah? hehe..embeer. Saya bukan lagi udah baligh..tapi udah waktunya dinikahin.

Saya akan sedikit bercerita mengenai diri saya, mohon disimak dengan baik-baik ( hehe g penting banget ). Ini memang g penting, tapi bagus juga untuk sedikit mengenang dan mengulang kembali memory saya waktu ABG.  😀 Walaupun saat-saat itu g akan pernah saya temukan lagi, walaupun saya begitu mengidam-idamkan untuk bisa kembali ke jaman dulu dan mengulangnya lagi dari awal. Tapi saya sadar , bahwa saya bukan Nobita yang bisa balik ke jaman dulu pake mesin waktunya Doraemon.

Continue reading