Aku kasmaran..


si dia lagi ngapain yah?? ^^

Bismillah

Memang kalau hidup tidak bertemu dengan masalah, rasanya kurang seru yah. Tapi sebenarnya apa sih masalah yang biasa dihadapi oleh seorang pemuda?? salah satunya yaitu fitnah al-isyq atau fitnah asmara. Fitnah ini bagaikan sebuah penyakit hati yang memerlukan penanganan yang khusus untuk mengobatinya. Dikatakan bahwa kalau penyakit al-isyq ini telah menggerogoti kesucian jiwa dan mengakar dalam hati maka dokter pun akan sulit untuk mencarikan obat penawarnya sehingga penderitanya sangat sulit untuk disembuhkan.

Sebenarnya apa sih yang menyebabkan seseorang bisa terjangkit penyakit al-isyq? Ya, kekosongan hati seseorang dari rasa mahabbah ( cinta ) kepada Allah, selalu berpaling dariNya dan hatinya selalu dipenuhi kecintaan kepada selainNya.

Berkata ulama Salaf: penyakit cinta adalah getaran hati yang kosong dari segala sesuatu selain apa yang dicinta dan dipujanya. Allah berfirman mengenai Ibu Nabi Musa:

Artinya ; Dan menjadi kosonglah hati ibu Musa. Sesungguhnya hampir saja ia menyatakan rahasia tentang Musa, seandainya tidak Kami teguhkan hatinya” [Al-Qasas :11]

Yakni kosong dari segala sesuatu kecuali Musa karena sangat cintanya kepada Musa dan bergantungnya hatinya kepada Musa.

Penyakit al-isyq ini seperti virus yang sangat berbahaya, lalu bagaimana pula virus ini bisa berjangkit di diri seseorang? Pertama : Karena mengganggap indah apa-apa yang dicintainya. Kedua: perasaan ingin memiliki apa yang dicintainya. Jika salah satu dari dua faktor ini tiada niscaya virus tidak akan berjangkit.

Mahabbah al-isyq termasuk cinta yang berlandaskan adanya kesamaan dan kesesuaian antara yang mencintai dan yang dicinta, yang tidak akan sirna kecuali jika ada sesuatu yang menghilangkannya. Cinta jenis ini, yaitu berpadunya ruh dan jiwa, oleh karena itu tidak terdapat pengaruh yang begitu besar baik berupa rasa was-was, hati yang gundah gulana maupun kehancuran kecuali pada cinta jenis ini.

Timbul pertanyaan bahwa cinta ini merupakan bertemunya ikatan batin dan ruh, tetapi mengapa ada cinta yang bertepuk sebelah tangan? Bahkan kebanyakan cinta seperti ini hanya sepihak dari orang yang sedang kasamaran saja, jika cinta ini perpaduan jiwa dan ruh maka tentulah cinta itu akan terjadi antara kedua belah pihak bukan sepihak saja?

Jawabnya yaitu bahwa tidak terpenuhinya hasrat disebabkan kurangnya syarat tertentu, atau adanya penghalang sehingga tidak terealisasinya cinta antara keduanya. Hal ini disebabkan tiga faktor ; Pertama: bahwa cinta ini sebatas cinta karena adanya kepentingan, oleh karena itu tidak mesti keduanya saling mencintai, terkadang yang dicintai malah lari darinya. Kedua: adanya penghalang sehingga dia tidak dapat mencintai orang yang dicintanya, baik karena adanya cela dalam akhlak, bentuk rupa, sikap dan faktor lainnya. Ketiga: adanya penghalang dari pihak orang yang dicintai.

Jika penghalang ini dapat disingkirkan maka akan terjalin benang-benang cinta antara keduanya. Kalau bukan karena kesombongan, hasad, cinta kekuasaan dan permusuhan dari orang-orang kafir, niscaya para rasul-rasul akan menjadi orang yang paling mereka cintai lebih dari cinta mereka kepada diri, keluarga dan harta.

Duuh…kalau begitu bahaya banget ya virus Al-Isyq ini. Sebenarnya saya pengen cerita sedikit tentang masalah pribadi saya, yang saya juga merasa masih berjiwa muda ( walau usia tua hehe ) yang pernah jatuh ke dalam jerat-jerat cinta semu dan virus al-isyq yang sangat membuat saya menderita dengan semua perasaan itu. Koq bisa? ya bisa saja walau toh saya mengakui bukan karena lingkungan keseharian saya yang ikhtilat tapi karena saya kurang bisa menjaga hati ketika mengenal seorang wanita. Weleh…ternyata saya bisa juga mengenal wanita, tapi tidak usah dibahas yah!😀 soalnya saya malu..

Dan yang menjadi masalah, adalah ketika saya belum mampu untuk menikahinya dalam waktu dekat dan ketika shaum tidak bisa lagi menjadi pengerem ( koq bisa ?? ) maka yang timbul malah jadi virus al-isyq, semuanya berjalan begitu saja ketika gejolak perasaan memuncak dan selalu memikirkan dia ( duuuh..segitunya ) dan semuanya menjadi diluar dugaan.

Tapi ketika menyadari bahwa semua ini salah, saya jadi ingin bertaubat dan kembali menjalani hidup dengan wajar. (emang sekarang gak wajar? :D) Dan yang pasti berusaha mempersiapkan semuanya demi tercapainya pernikahan yang suci yang akan menghalalkan cinta saya sama si dia. (penggemar jangan patah hati yah hahaha )

Jadi terapinya gimana dong supaya bisa sembuh dari virus ini? ini nih kiat-kiatnya:

1. Jika terdapat peluang bagi orang yang sedang kasmaran tersebut untuk meraih cinta orang yang dikasihinya dengan ketentuan syariat dan suratan taqdirnya, maka inilah terapi yang paling utama. Sebagaimana terdapat dalam sahihain dari riwayat Ibn Mas’ud Radhiyallahu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

Artinya : Hai sekalian pemuda, barang siapa yang mampu untuk menikah maka hendaklah dia menikah , barang siapa yang belum mampu maka hendaklah berpuasa karena puasa dapat menahan dirinya dari ketergelinciran (kepada perbuatan zina)”.

Hadits ini memberikan dua solusi, solusi utama, dan solusi pengganti. Solusi petama adalah menikah, maka jika solusi ini dapat dilakukan maka tidak boleh mencari solusi lain. Ibnu Majah meriwaytkan dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Artinya : Aku tidak pernah melihat ada dua orang yang saling mengasihi selain melalui jalur pernikahan”.

Inilah tujuan dan anjuran Allah untuk menikahi wanita, baik yang merdeka ataupun budak dalam firman-Nya:

“Artinya : Allah hendak memberikan keringanan kepadamu, dan manusia dijadikan bersifat lemah”.[An-Nisa : 28]

Allah menyebutkan dalam ayat ini keringanan yang diberikannya terhadap hambaNya dan kelemahan manusia untuk menahan syahwatnya dengan membolehkan mereka menikahi para wanita yang baik-baik dua, tiga ataupun empat, sebagaimana Allah membolehkan bagi mereka mendatangi budak-budak wanita mereka. Sampai-sampai Allah membuka bagi mereka pintu untuk menikahi budak-budak wanita jika mereka butuh sebagai peredam syahwat, keringanan dan rahmati-Nya terhadap makluk yang lemah ini.

2. Jika terapi pertama tidak dapat dilakukan karena tertutupnya peluang menuju orang yang dikasihinya karena ketentuan syar’i dan takdir, penyakit ini bisa semangkin ganas. Adapun terapinya harus dengan meyakinkan dirinya bahwa apa-apa yang diimpikannya mustahil terjadi, lebih baik baginya untuk segera melupakannya. Jiwa yang berputus asa untuk mendapatkan sesuatu, niscaya akan tenang dan tidak lagi mengingatnya. Jika ternyata belum terlupakan, akan berpengaruh terhadap jiwanya sehingga semangkin menyimpang jauh.

Dalam kondisi seperti ini wajib baginya untuk mencari terapi lain yaitu dengan mengajak akalnya berfikir bahwa menggantungkan hatinya kepada sesuatu yang mustahil dapat dijangkau adalah perbuatan gila, ibarat pungguk merindukan bulan. Bukankah orang-orang akan mengganggapnya termasuk ke dalam kumpulan orang-orang yang tidak waras?

Apabila kemungkinan untuk mendapatkan apa yang dicintainya tertutup karena larangan syariat, terapinya adalah dengan menganggap bahwa yang dicintainya itu bukan ditakdirkan menjadi miliknya. Jalan keselamatan adalah dengan menjauhkan dirinya dari yang dicintainya. Dia harus merasa bahwa pintu kearah yang diingininya tertutup, dan mustahil tercapai.

3. Jika ternyata jiwanya yang selalu menyuruhnya kepada kemungkaran masih tetap menuntut, hendaklah dia mau meninggalkannya karena dua hal, pertama karena takut (kepada Allah) yaitu dengan menumbuhkan perasaan bahwa ada hal yang lebih layak dicintai, lebih bermanfaat, lebih baik dan lebih kekal. Seseorang yang berakal jika menimbang-nimbang antara mencintai sesuatu yang cepat sirna dengan sesuatu yang lebih layak untuk dicintai, lebih bermanfaat, lebih kekal dan lebih nikmat, akan memilih yang lebih tinggi derajatnya. Jangan sampai engkau menggadaikan kenikmatan abadi yang tidak terlintas dalam pikiranmu dengan kenikmatan sesaat yang segera berbalik menjadi sumber penyakit. Ibarat orang yang sedang bermimpi indah, ataupun menghayal terbang melayang jauh, ketika tersadar ternyata hanyalah mimpi dan khayalan, akhirnya sirnalah segala keindahan semu, tinggal keletihan, hilang nafsu dan kebinasaan menunggu.

Kedua keyakinan bahwa berbagai resiko yang sangat menyakitkan akan ditemuinya jika dia gagal melupakan yang dikasihinya, dia akan mengalami dua hal yang menyakitkan sekaligus, yaitu: gagal dalam mendapatkan kekasih yang diinginkannya, dan bencana menyakitkan dan siksa yang pasti akan menimpanya. Jika yakin bakal mendapati dua hal menyakitkan ini niscaya akan mudah baginya meninggalkan perasaan ingin memiliki yang dicinta. Dia akan bepikir bahwa sabar menahan diri itu lebih baik. Akal, agama , harga diri dan kemanusiaannya akan memerintahkannya untuk bersabar sedikit demi mendapatkan kebahagiaan yang abadi. Sementara kebodohan, hawa nafsu, kezalimannya kan memerintahkannya untuk mengalah mendapatkan apa yang dikasihinya . orang yang terhindar adalah orang-orang yang dipelihara oleh Allah.

4. Jika hawa nafsunya masih tetap ngotot dan tidak terima dengan terapi tadi, maka hendaklah berfikir mengenai dampak negatif dan kerusakan yang akan ditimbulkannya segera, dan kemasalahatan yang akan gagal diraihnya. Sebab mengikuti hawa nafsunya akan menimbulkan kerusakan dunia dan menepis kebaikan yang datang, lebih parah lagi dengan memperturutkan hawa nafsu ini akan menghalanginya untuk mendapat petunjuk yang merupakan kunci keberhasilannya dan kemaslahatannya.

5. Jika terapi ini tidak mempan juga untuknya, hendaklah dia selalu mengingat sisi-sisi kejelekan kekasihnya, dan hal-hal yang membuatnya dapat menjauh darinya, jika dia mau mencari-cari kejelekan yang ada pada kekasihnya niscaya dia akan mendapatkannya lebih dominan dari keindahannya, hendaklah dia banyak bertanya kepada orang-orang yang berada disekeliling kekasihnya tentang berbagai kejelekannya yang tersembunyi baginya.  Sebab sebagaiman kecantikan adalah faktor pendorong seseorang untuk mencintai kekasihnya demikian pula kejelekan adalah pendorong kuat agar dia dapat membencinya dan menjauhinya. Hendaklah dia mempertimbangkan dua sisi ini dan memilih yang terbaik baginya. Jangan sampai terperdaya dengan kecantikan kulit dengan membandingkannya dengan orang yang terkena penyakit sopak dan kusta, tetapi hendaklah dia memalingkan pandangannnya kepada kejelelekan sikap dan prilakunya, hendaklah dia menutup matanya dari kecantikan fisik dan melihat kepada kejekan yang diceritakan mengenainya dan kejelekan hatinya.

6. Jika terapi ini masih saja tidak mempan baginya, maka terapi terakhir adalah mengadu dan memohon dengan jujur kepada Allah yang senantiasa menolong orang-orang yang ditimpa musibah jika memohon kepadaNya, hendaklah dia menyerahkan jiwa sepenuhnya dihadapan kebesaranNya, sambil memohon, merendahkan dan menghinakan diri. Jika dia dapat melaksanakan terapi akhir ini, maka sesunguhnya dia telah membuka pintu taufik (pertolongan Allah). Hendaklah dia berbuat iffah (menjaga diri) dan menyembunyikan perasaannya, jangan sampai dia menjelek-jelekkan kekasihanya dan mempermalukannya dihadapan manusia, ataupun menyakitinya, sebab hal tersebut adalah kezaliman dan melampaui batas.

Gimana? masih ingin terjerat virus al-isyq ini? lebih baik nikah aja biar tidak tersiksa terus-terusan. Terapi yang tepat untuk penulis. hehehe…

Salam

Tulisan ini dikhususkan buat mereka yang belum menikah, yang sudah menikah ya pastinya sudah merasakan yah😀

Tulisan ini juga dipersembahkan untuk seseorang. Sabar ya de…^^

Sumber dari sini

49 thoughts on “Aku kasmaran..

  1. Oh namanya virus al-isyq yah🙂, baru tahu aku… lagi ingat-ingat pernah tidak yah saya terjangkit virus ini😀

    Salam kenal yah sob🙂

  2. huahhah……… xiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiixiixixixiix

    rufjhdfvdhvkjdvkdfhdihdkvjdkjvdhdhjfjdfh
    hhshsdddgfshsfgh
    whsdhfgshfgshfsdfhjh
    dshdfgshfgsdhfssf

    *huffffffffftt lega deh***

  3. Kayaknya virus al-isyq bukan cuma menyerang orang yang lajang Kang, tapi juga yang dah berkeluarga. Duh…sepertinya harus menjauhi penyebab-penyebabnya biar gak ketularan. Buat Kang Ian, penawar yang tepat adalah menikah he..he..

    • hehe bener juga si kang ^^
      makanya suka terjadi perselingkuhan gitu y kang ^^
      hati hati aja..iya emang bener kang itu satu satunya penawarnya haha

  4. jatuh cinta itu manusiawi n wajar, nikmati aja apa adanya, hanya saja.. krn kita bertekad utk menetapi koridor syar’i so kita harus menempatkannya pada tempatnya pula… justru ada seni perjuangannya tuk menaklukkan hawa nafsu thd cinta yang kek gini nie… ada seninya ian, semoga dengannya semakin membuat kita dewasa dalam bersikap dan mengantisipasi fitnah yang ada… cinta itu indah..

    • hoho ada pakar cinta ^^
      iya dah yang dah pengalaman mah😀
      saya akan mempelajari seninya ni
      biar bisa jadi jatuh cinta setiap hari xxi
      makasih🙂

  5. kalo dah menikah masih terkena virus itu cara ngobatinnya gimana yak ?

    Mungkin kang ian bisa menjelaskan neh

    • makanya sebelum nikah nyari istrinya yang bener2 mencukupi apa yang kita butuhkan bang hahaha walaopun gak ada yang sempurna tapi kan setidaknya mendekati..tapi kalao emang udah g cukup y bisa nambah lagi hahaha ( kalo g pengen ditendang istri pertama wkwkw )

  6. Mas Ian lagi kasmaran yah..
    semoga kasmarannya tepat yah..hehe

    keknya mas Ian ini udah kebelet bgt pengen nikah yah..hihi

    mari kita berdoa (hahahahaha)

  7. semoga tips nya bisa dipakai oleh Kang Ian, agar dalam waktu penantian ini bisa lebih sabar dan bisa menjaga diri.

    Semoga diberikan Allah SWT jodoh yang sholeha, cantik rupa dan cantik hatinya.

    Amin..

    * buat Adek, sabar ya ^^

  8. eeehhhm gitu ya!!!!!! tpi aku kayaknya sekarang terlalu kasmaran hingga tak dapat berpikir itu lagi huhuhuhu apa yg haruz bagaimana niiiehh?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s